Sabtu, 26 Februari 2011

Iluwan Ciptakan Laser 'Kerdil' Pendeteksi Kanker Kulit

Perangkat ini menciptakan sinar laser ganda dengan mengeluarkan energi kombinasi lebih kecil dari laser pointer ke titik mencurigakan. Seberapa optimal?

Laser tersebut dimanfaatkan ilmuwan untuk menganalisis lokasi pigmen kulit yang berbeda. Dengan melihat kuantitas eumelanin di pigmen, ilmuwan mampu menganalisis keberadaan kanker.
Eumelanin berjumlah lebih besar daripada jaringan dapat berpotensi kanker.

Ini merupakan teknik pertama yang digunakan ilmuwan dalam mengidentifikasi semua sample melanoma, bentuk mematikan dari kanker kulit.

Melanoma adalah kanker yang paling umum untuk laki-laki kelima dan keenam-yang paling umum untuk wanita. Pada tahun 2010, dokter didiagnosis AS hampir 115.000 kasus baru dari penyakit, dengan hampir 8.700 mengakibatkan kematian. Kanker juga merupakan salah satu dari sedikit dimana angka kematian meningkat Untuk pertama kalinya, para ilmuwan memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi perbedaan kimia besar antara jaringan kulit yang sehat dan kanker, kata Thomas Matthews, dari Duke mahasiswa yang membantu mengembangkan teknik dua laser mikroskop baru.

"Dengan tingkat keberhasilan 50%, perangkat tersebut mampu mencegah ratusan ribu diagnosis penyakit kanker di seluruh dunia setiap tahun," ujar Matthews.

Tim Duke dicitrakan 42 irisan kulit dengan alat baru. Gambar-gambar menunjukkan bahwa melanoma cenderung memiliki eumelanin lebih, semacam pigmen kulit, dari jaringan sehat. Menggunakan jumlah eumelanin sebagai kriteria diagnostik, tim yang digunakan alat ini dengan benar mengidentifikasi semua melanoma sebelas sampel dalam studi. Hasil muncul di 23 Februari Ilmu Translational Medicine.

Kanker kulit merupakan penyakit kelima yang paling sering diderita oleh pria dan peringkat keenam bagi wanita. Dalam studi yang diterbitkan di Science Tranlational Medicine, tim tersebut berencana untuk mempelajari ribuan penyakit kulit memanfaatkan laser tersebut.

Teknik ini akan lebih diuji dengan ribuan irisan kulit diarsipkan. Mempelajari sampel lama akan memverifikasi apakah teknik baru dapat mengidentifikasi perubahan tahi lalat yang pada akhirnya memang menjadi kanker. Bahkan jika teknik ini membuktikan, dalam skala besar, menjadi 50 persen lebih akurat dibandingkan biopsi, itu akan mencegah sekitar 100.000 diagnosis melanoma palsu, kata Warren S. Warren, direktur Duke Center for Molekuler dan Biomolekuler Imaging dan seorang profesor kimia. Warren mengawasi perkembangan melanoma diagnostik tool baru.

Sebelumnya, para dokter menggunakan kaca pembesar untuk mempelajari bagian kulit mencurigakan atau melakukan biopsi jaringan.

Alat probe sel kulit menggunakan dua laser untuk memompa sejumlah kecil energi, kurang dari yang dari laser pointer, ke mol mencurigakan. Para ilmuwan menganalisis cara mendistribusikan kembali energi pada sel kulit untuk menentukan lokasi mikroskopis pigmen kulit yang berbeda.

1 komentar:

blackdevil mengatakan...

keren gan,..
:)

gan,..
follback yha..
:)

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes